Jumat, 22 Februari 2008

1 Pot hasilkan 1 ONS Gabah Kering Panen

Melengkapi rasa penasaran dari artikel sebelumnya, ternyata memang padi bisa di tanam di dalam polybag, sebagai bahan tambahan informasi, saya salin artikelnya. Di ambil dari http://www.tabloidnova.com/ articles.asp?id=15872&no=2".

::Awal Artikel

TAK ADA HAMBATAN
Sistem penanaman padi dalam pot telah dicoba Ingkan Harahap (53). Akhir tahun lalu, 50 buah polybags di atas rumahnya dipenuhi tanaman padi. Menurut jadwal, bulan depan Ingkan bisa mulai panen. Menurut Ingkan, kegiatan menanam padi dan sayur-mayur dalam pot bisa dibilang hobi barunya. ”Lahan yang saya miliki, kan, terbatas,” ujar Ingkan yang tinggal di tengah kota.

KLIK - Detail Kebetulan, rumahnya tidak semua memakai atap genting. Jadilah Ingkan mencoba memanfaatkan bagian atas rumahnya itu sebagai lokasi pot tanamannya. Selain itu, dengan menaruh pot berisi tanaman di bagian atas rumah, Ingkan berharap dapat menutupi sinar matahari. Panas di dalam rumah pun dapat berkurang.

Awalnya, ibu dua anak ini mencoba menaman lima batang tomat dalam pot. “Ternyata tomat dapat tumbuh dengan baik dan berbuah. Lalu, ketika saya tanam cabai, hasilnya juga baik,” ungkap Ingkan. Lama-lama, “Saya mulai menanam beberapa jenis sayur mayur seperti kacang merah dan kangkung,” kata arsitek lulusan ITB tahun itu.

Nah, November tahun lalu Ingkan punya keinginan untuk menanam padi. “Saya ingin punya tanaman padi karena saya orang Indonesia yang makan beras. Saya semakin semangat setelah bertemu dengan seorang teman saya yang kebetulan sarjana pertanian. Perasaan saya seperti bensin yang disulut dengan api,” ujarnya.

Niatnya pun semakin besar ketika seorang saudaranya di Sumatera Utara mengirimkan bibit padi. “Saya menyemai beberapa butir padi pada 20 November 2007 lalu. 12 hari kemudian, bibit itu saya pindah ke polybag. Satu bibit padi, saya tanam ke polybag berukuran 40 x 40 cm. Saya menanam sekitar 50 polybag. Tak lama kemudian, saya tambah 20 polybag lagi. Sekarang saya sudah ada beberapa bibit berusia 3 hari yang sebentar lagi siap dipindahkan. Media yang saya gunakan adalah 1 : 1 antara tanah dan kompos.”

KLIK - Detail Menurut Ingkan, tak repot memelihara tanaman ini. “Praktis tidak ada hambatan yang berarti selama saya menanam padi ini. Saya hanya rajin menyiramnya dua kali sehari, pagi dan sore.” Bila jadwal tak meleset, bulan depan Ingkan bakal memanen padi. Kalau upayanya berhasil, tentu menarik melihat panen padi di tengah kota.

1 POT HASILKAN 1 ONS
Untuk kompos, menurut Sobirin, tak perlu beli. Cara membuatnya tak begitu sulit. Sampah organik rumah tangga seperti sayur basi, buah busuk atau sisa makanan ternyata bisa dimanfaatkan untuk menjadi kompos dan MOL yang punya nilai lebih. Sayangnya, hal itu sangat jarang disadari masyakarat. “Tak heran jika di TPS atau TPA, sampah sudah menggunung. Bahkan di Bandung, setiap hari sampah dibuang dengan berat setara 1.000 ekor gajah,” tutur Sobirin.

Bila ada kesadaran untuk mengurangi jumlah sampah rumah tangga dengan kembali memanfaatkannya, jelas akan mengurangi sampah di TPS dan TPA. “Proses pembuatan kompos dan MOL mudah. Hasilnya pun bisa bermanfaat.”

Menurut Sobirin, ada dua macam cara pembuatan kompos yaitu, aerob dan anaerob. Cara aerob adalah pembuatan kompos menggunakan udara. Tempat pembuatan kompos dibuat di atas tanah dan di sekelilingnya diberi lubang udara. “Tempat berukuran 1 meter kubik cukup untuk membuat kompos dengan cara ini. Kalau tidak ada, bisa juga menggunakan karung,” ucapnya.

Sementara anaerob adalah pembuatan kompos di bawah tanah dan tidak perlu ditembok. Ukurannya sama dengan cara aerob. Keuntungannya, bahan kompos yang mengandung protein seperti kulit udang, kulit telur bisa dimasukkan. Ada teknik menghindari bau ketika tempat pembuatan kompos ini dibuka. ”Setiap usai mengisi bahan kompos, di atasnya dilapisi tanah sekitar 5 cm. Cara ini jangan digunakan bila air tanah di sekitar lingkungan kita dangkal.”

KLIK - Detail Sobirin melanjutkan, semua jenis sampah organik dimasukkan saja ke dalam tempat pembuatan kompos. ”Untuk mempercepat pembusukan, bahan kompos disiram dengan air campuran MOL dengan perbandingan 1 MOL : 15 air,” kata ayah 3 anak dan kakek 4 cucu ini.

MOL adalah kumpulan mikro organisme yang berfungsi sebagai starter pembuatan kompos organik dan dapat dibuat dari beberapa bahan. “Ada yang pakai sampah dapur, nasi bekas, rebung, bekicot, atau tapai singkong.”

Setelah mencoba beberapa bahan pembuatan MOL, Sobirin lebih lebih memilih tapai singkong. Pertimbangannya tidak berbau busuk dan menjijikkan seperti bahan lain. ”Caranya, tapai singkong direndam air dan diberi gula secukupnya, 4 hari kemudian atau bila air rendaman tapai sudah berbau alkohol berarti sudah bisa digunakan,” beber lulusan Fakultas Geologi di Intitut Teknologi Bandung ini.

Selain sebagai starter pembuatan kompos, “Agar tanaman semakin subur, MOL yang sebelumnya sudah dicampur air disiramkan setiap tiga hari sekali. Ketika saya panen padi dalam pot pada tahun 2006 yang lalu, 1 pot beras menghasilkan 1 ons atau 100 gram gabah kering panen (GKP).”

Bagaimana jika tanam padi model SRI ini diterapkan di lahan yang lebih luas? “Umumnya jarak tanam SRI ini 30 cm, sehingga dalam 1 meter persegi ada sekitar 10 bibit padi. Berarti 1 hektar sawah berjumlah 100.000 batang padi. Total panen padi 10 ton GKP. Ini bisa menghasilkan sekitar 5 ton beras organik.”



1 komentar:

Deddy Rachman mengatakan...

wah, Bu keren juga ya bisa bertanaman padi di dalam polybag. Begini Bu, saya mohon diajari cara bertanam tomat dan cabe di dalam polibag. Rencana saya, halaman pekarangan saya saya selingi dengan tanaman sayur-sayuran. Saat ini pekarangan saya ditanami rumput dan berbagai tanaman hias. Un tuk sayur mayur saya taruh di atas pagar dengan menggunakan paralon, sisanya saya taruh di carport. Kebetulan mobil bisa diparkir di pinggir jalan. mohon informasi dari ibu ya, trima kasih